[Review] Masker Kefir Farah Story

by - October 24, 2017

Masker Kefir Kolostrum, Beauty & Day Cream by Farah Story
Masker Kefir Kolostrum, Beauty & Day Cream by Farah Story
Tanggal 12 Juni 2017 lalu paket dari Farah Story sampai ke tangan saya. Owner minta saya buat nge review produknya. Produk yang saya dapat antara lain:
  1. 4 jar masker kefir kolostrum (di gambar yang warna gold)
  2. 1 jar beauty cream (warna tosca)
  3. 1 jar day cream (warna pink)
  4. 1 botol toner kefir (fotonya nyusul)
  5. 1 sabun batang charcoal (ini juga nyusul ya nanti di bawah)
Rencananya saya mau up review ini secepatnya setelah libur lebaran kelar. Tapi reviewnya ga tayang-tayang karena wajah saya breakout separah-parahnya. Tapi tunggu dulu, wajah saya breakout bukan karena produk ini. Awalnya saya juga mengira begitu tapi setelah saya pikir-pikir lagi ternyata perubahan pola hidup saya selama Ramadhan kemarin lah sepertinya yang menjadi penyebab utama saya breakout parah. 
Sebelumnya saya mau kasih lihat wajah saya sebelum memakai produk ini. Masih baik-baik saja sih, walaupun ga mulus-mulus amat. 
Bare face sebelum memakai masker kefir
Bare face sebelum memakai masker kefir
Bare face sebelum memakai masker kefir
Kiri - Kanan
Bisa kalian lihat beberapa bekas jerawat masih memerah tapi jerawat overall udah lebih kalem, masih ada beberapa di pipi kiri saya. Waktu itu memang jerawat yang paling parah adalah di pipi sebelah kanan. Ini kondisi muka saya kurang lebih dua minggu sebelum memakai rangkaian produk masker kefir dari Farah Story. Tepatnya dua minggu sebelum lebaran. 
Next saya bakal cerita bagaimana step by step pemakaian skin care dari Farah Story ya. Saya menggunakan rangkaian skin care ini selama kurang lebih dua minggu. 
Pertama saya mencuci muka menggunakan sabun batang charcoal. Sabunnya bentuk kotak batangan gede gitu. Saya bagi jadi dua potong, kemudian setengah potongnya saya bagi jadi tiga biar lebih gampang pakainya dan lebih hemat. Cara pakai sabunnya gampang banget, tinggal basuh muka kita dengan air kemudian ambil sabun charcoal dan busakan sampai busanya lumayan banyak. Setelah itu usapkan busa ke seluruh muka sambil dipijat lembut. Terus bilas deh pakai air sampai bersih.
Review:
Sabun ini bikin kulit keset setelah cuci muka. Terus bikin kulit tampak lebih cerah dan bersih. Enak banget dipakainya. Kulit muka kerasa lebih bersih dan enteng setelah cuci muka. Tapi hasilnya keset jadi gak terlalu lembab gitu, walaupun ga bikin kulit kering juga sih.
Kefir masker farah story
Seperti ini ya kurang lebih, ohya yang di belakang itu toner kefir.
Setelah mencuci muka saya pakai toner kefir. Cara pakainya tuang toner ke kapas secukupnya lalu puk puk kapas ke muka. Ohya saran saya sih toner ini disimpan di kulkas biar pas dipakai ada efek dingin yang nyessss dan ada efek memperkecil pori-pori juga. 
Review:
Bau toner nya ga enak banget. Bau-bau susu fermentasi gitu. Kuat banget kaya bau tape gitu lah. Tapi baunya bakal ilang setelah dipakai. Toner ini bikin wajah jadi seger banget karena sebelumnya disimpan di kulkas. Toner ini cepat meresap di kulit dan ga bikin perih tapi bikin wajah jadi tambah keset. Ohya, karena toner ini terbuat dari endapan susu kefir jadi setelah pakai toner ini kaya ada lapisan tipis (seperti kulit ari) yang ga bisa meresap ke wajah.
Nah setelah pakai toner saya lanjut pakai masker kefir kolostrumnya. Cara pakainya tinggal dioles tipis-tipis saja merata ke seluruh bagian wajah. Tidak usah terlalu tebal lapisannya yang penting merata. Tunggu sampai 30 menit kemudian bilas dengan air sampai bersih. 
Kefir masker farah story
Penampakan maskernya seperti ini ya...
Review:
Tidak seperti toner, masker ini mempunyai aroma yang wangi dan enak banget seperti wangi yogurt. terksturnya tidak halus seperti masker kefir pada umunya karena masker ini ditambah dengan bahan lain seperti charcoal dan garam himalaya. Pertama kali diaplikasikan ke wajah rasanya adem ayem banget. setelah beberapa menit sebelum maskernya kering rasanya gatal dan clekat-clekit. Wajah mulai memerah dan gatal. Kalau kata owner ini reaksi wajar jadi saya tahan saja gatalnya. Setelah masker kering gatal dan kemerahan mulai berkurang. 
Kefir masker farah story saat digunakan
Ini fotonya sambil nahan gatel :D

Kefir masker farah story setelah digunakan
Ini setelah maskernya kering.
Lanjut review:
Setelah maskernya dibilas, wajah jadi super halus dan lembut banget. Kelihatan glowing dan kenyal. Jadi pengen pegang-pegang wajah terus. Jerawat juga jadi kempes walaupun belum ilang sempurna. Pemakaian masker dalam seminggu pertama bener-bener bikin keadaan wajah saya membaik. 
Nah setelah pakai masker saya lanjut pakai beauty cream kalau malam hari dan pakai day cream kalau pagi hari. Tapi biasanya saya hanya pakai masker satu kali sehari entah itu pagi atau malam menjelang bobok. 
Kefir beauty creamfarah story
Penampakan beauty cream
Review:
Beauty cream ini baunya hampir sama seperti masker kolostrum tapi tekstrunya lebih encer. Cara pakainya sama seperti memakai cream pada umumnya. Sama seperti toner kefir, beauty cream ini menginggalkan lapisan seperti kulit ari yang ga bisa meresap ke kulit. Kalau dibilas pakai air baru bisa hilang. Tapi karena saya pakai ini pada malam hari, jadi lapisan kulit ari tersebut tidak terlalu mengganggu. Pakai ini pas malam hari paginya wajah jadi cerah dan baneran bisa buat nenangin jerawat.
Kefir beauty creamfarah story
Penampakan day cream
Review:
Day cream ini tekstur, warnya dan aromanya sama persis seperti ice cream strawberry :p. Sama seperti beauty cream, day cream ini meninggalkan lapisan kulit ari yang ga nyaman dan bikin bb cream gabisa ngeblend di kulit. Cream ini lumayan melembabkan dan bikin cerah. Tapi ga ada efek signifikan ke jerawat sih. 
Awalnya semua berjalan lancar. Seminggu pertama kulit wajah saya berangsur-angsur membaik tapi menjelang lebaran wajah saya gatal dan mulai tumbuh beberapa jerawat lagi. Kondisinya semakin parah sampai akhirnya saya memutuskan untuk berhenti mamakai rangkaian skin care ini. :(
Seperti yang sudah saya bilang di atas ya, awalnya saya menyalahkan produk ini karena wajah saya breakout tidak karuan. Tapi faktor lain yang membuat kondisi wajah jadi seperti itu juga banyak seperti kurang tidur, tidak olahraga, kurang minum air putih dan perubahan pola makan. Bisa dimerngerti ya... karena waktu itu saya sedang puasa. Jam tidur berkurang drastis dan ga sempet (atau gamau?) olah raga. Apalagi puasa tahun ini adalah puasa pertama saya di perantauan dalam keadaan bekerja. Jadi harus siapin makan sahur sendiri dan tidak bisa tidur siang. Huhuhuhu T.T
Bulan Juli sampai Agustus saya ganti pakai rangkaian skin care lain dan wajah kembali membaik. Sejak akhir Agustus sampai sekarang saya mulai berani memakai masker sabun, toner dan kefir kolostrum lagi. Minus beauty cream dan day creamnya. Masker kefir tidak saya pakai setiap hari tapi hanya beberapa kali dalam satu minggu. Hasilnya? 
Let the picture says...
wajah berjerawat
23-7-2017
jerawat mulai menghilang
 21-10-2017
Jadi kesimpulannya? Silahkan disimpulkan sendiri aja lah ya... :D

You May Also Like

0 comments